Mampukah ARM Bertahan dengan Ekspansinya?

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Teknonisme.com – Awalnya ARM dikenal sebagai Acorn RISC Machine; kemudian diganti namanya menjadi Advanced RISC Machine (ARM). ARM adalah seperangkat arsitektur set instruksi komputasi yang dikurangi (RISC) yang digunakan untuk prosesor komputer dan dikonfigurasi untuk berbagai elemen. ARM adalah mesin RISC lanjutan yang merupakan server jaringan yang melayani beragam prosesor ARM sebagai pelengkap prosesor kelas x86.

Server ARM merupakan pengembangan dalam komputasi berbasis server. Server ARM mengoperasikan prosesor berdaya rendah yang berbagi tugas pemrosesan di ratusan prosesor daripada mengendalikan beban kerja melalui beberapa prosesor.

Server ARM memberikan daya pemrosesan tinggi dengan menggunakan lebih sedikit energi dan membutuhkan pendinginan yang lebih sedikit daripada teknologi serupa yang berbasis pada prosesor kelas x86, yang memainkan peran penting di pusat data perusahaan. Prosesor ARM termasuk dalam CPU berbasis arsitektur RISC (reduced instruction set computer) yang dikembangkan oleh Advanced RISC Machines (ARM).

ARM terdiri dari 32-bit dan 64-bit RISC prosesor multi-core. Prosesor RISC (reduced instruction set computer) ditujukan untuk melakukan beberapa instruksi komputer sehingga bisa dioperasikan dengan kecepatan lebih tinggi.

Dinamika Pasar Server berbasis ARM, Segmentasi, Lanskap Kompetisi dan Outlook Regional

Chip berenergi rendah berbasis ARM, prosesor aplikasi mobile, adopsi ARM yang cepat dalam kecerdasan tertanam, infrastruktur perusahaan, kerapatan komputasi & benang, beban kerja berkinerja tinggi, efisiensi energi, peningkatan kinerja, chip server yang sangat terintegrasi adalah driver berbasis ARM.

Masalah perangkat lunak dan perangkat keras dan masalah kompatibilitas adalah tantangan di pasar server berbasis ARM. Peningkatan adopsi chip ARM di smartphone, peningkatan pertumbuhan produk terhubung internet, peningkatan komputasi dan server, konektivitas, prosesor real-time menciptakan peluang untuk pasar server berbasis ARM.

Inovasi pada mobile dan komputasi, pengembangan multi-core, sistem-on-chip (SoC), manajemen terpadu, jaringan yang didefinisikan perangkat lunak dan peningkatan penggunaan chip ARM di perangkat IoT dan perangkat yang dapat dikenakan adalah tren terbaru di pasar server berbasis ARM.

BACA JUGA:

Beberapa pemain terkemuka di pasar server berbasis ARM meliputi Cavium, Inc., Applied Micro Circuits Corporation, Huawei Technology Co. Ltd., IBM Corporation, Texas Instruments Incorporated, Marvell Semiconductor, Inc., ARM Holdings plc, Microsoft Corporation, Red Hat, Inc, HP Inc., Citrix Systems, Inc., SuSE Inc., Canonical Ltd, Linaro Ltd, Xilinx, Inc., LSI Corporation, Dell Inc, Perangkat Micro Lanjutan, Inc, Broadcom Corporation dan QUALCOMM Incorporated.

Pasar server berbasis ARM didominasi oleh wilayah Amerika Utara, Eropa, dan MEA. Menurut LA News, Jumat (23/2), Amerika Utara diperkirakan akan menjadi pemain dominan karena banyaknya vendor server berbasis ARM dan adopsi teknologi yang lebih tinggi di pasarnya. Di sisi lain, APEJ diperkirakan akan tumbuh secara signifikan dibandingkan dengan daerah lain di pasar server berbasis ARM dalam periode perkiraan 2019-2027.

Namun, hadirnya laptop pertama milik ARM tersebut akan memberikan efek lain di sektor bisnis dan pasar laptop di dunia. Rachel Berry, dikutip Brian Madden, Jumat (23/2), mengatakan, laptop pertama milik ARM tersebut nampaknya akan banyak menemui kendala pasar, karena memiliki harga yang tidak semurah laptop entry level lain di pasaran. Dengan harga penawaran dimulai dari $600-$800, laptop pertama ARM itu jauh lebih mahal dibandingkan Chromebook yang menawarkan harga mulai dari $200 untuk kelas laptop x86.

Kedua, untuk ISV yang memiliki aplikasi CPU-heavy, pengembangan dan pengujian untuk arsitektur yang berbeda merupakan investasi besar. Tidak mengherankan jika banyak orang memilih untuk hanya menyebutkan persyaratan perangkat keras minimum yang menentukan platform x86, serupa dengan bagaimana mereka sering mendikte prosesor minimum 2.3GHz.

BACA JUGA: SASAR GAMER, ACER DAN AMD LUNCURKAN LAPTOP BARU

Sementara itu, Microsoft pekan lalu menyarankan agar aplikasi dapat dikompilasi ulang atau dikirimkan ke ARM, tentu hal ini akan membuat banyak vendor perangkat lunak akan kurang yakin melakukannya.

Ketiga, ini mungkin masih jauh dari masalah saat ini, namun laptop ARM kehilangan kemampuan untuk dikonversi ke thin client perusahaan menggunakan produk baru-baru ini seperti saku IGEL dan Dell Wyse Converter untuk PC, produk yang dirancang untuk mereparasi sistem x86

Yang terpenting, menurut Rachel, ada banyak vendor dengan kepentingan komersial yang kuat dalam diversifikasi pasar laptop yang didominasi Intel, dan ada kekuatan teknis asli untuk teknologi ARM. Ini bisa menjadi awal dari sebuah tren yang menjadi mainstream. Keterbatasan yang diumumkan oleh Microsoft menunjukkan ini masih sangat banyak pekerjaan yang sedang berjalan.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Laptop atau informasi teknologi terkini lain di Teknonisme.

 

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sedang butuh pinjaman mendesak tanpa jaminan hingga 20jt?! Cek Caranya disini!