Facebook Siapkan Rencana Untuk Membuat Data Pengguna Aman

Teknonisme.com – Facebook, yang terlibat dalam skandal data besar yang telah menghapus lebih dari $ 100 miliar dalam nilai pasarnya, pada hari Rabu (28/3) mengumumkan serangkaian perubahan privasi yang dibuat untuk memberikan pengguna lebih banyak kontrol atas data mereka.

Menjelang berlakunya undang-undang perlindungan data Uni Eropa di bulan Mei, jejaring sosial akan menambahkan menu “Pintasan Privasi” baru yang akan memungkinkan pengguna meninjau apa yang telah mereka bagikan dan hapus, serta fitur yang memungkinkan mereka untuk unduh data mereka dan pindahkan ke layanan lain.

“Minggu terakhir menunjukkan seberapa banyak pekerjaan yang harus kami lakukan untuk menegakkan kebijakan kami, dan untuk membantu orang-orang memahami cara kerja Facebook dan pilihan yang mereka miliki atas data mereka,” Erin Egan, VP dan Chief Privacy Officer, dan Ashlie Beringer, VP dan Wakil Penasihat Umum di Facebook, menulis di sebuah posting blog, dikutip Gadgets Now, Kamis (20/3).

“Jadi, selain pengumuman Mark minggu lalu – menindak penyalahgunaan platform Facebook, memperkuat kebijakan kami, dan mempermudah orang untuk mencabut kemampuan aplikasi untuk menggunakan data Anda – kami mengambil langkah-langkah tambahan dalam beberapa minggu mendatang untuk membuat orang lebih memegang kendali atas privasi mereka,” tambahnya.

Seperti diketahui sebelumnya, Facebook menghadapi ‘bola panas’ setelah Cambridge Analytica, perusahaan konsultan Inggris, dituduh memanen data hingga 50 juta pengguna Facebook tanpa izin dan menggunakan data untuk membantu politisi, termasuk Presiden AS Donald Trump dan kampanye Brexit.

Uni Eropa (UE) dan anggota parlemen Inggris telah menuntut raksasa media sosial Facebook harus mengklarifikasi pelanggaran data setelah adanya tuduhan bahwa data pribadi penggunanya disalahgunakan secara besar-besaran untuk tujuan politik.

Anggota parlemen Inggris juga telah memanggil Zuckerberg untuk memberikan bukti lisan setelah “menyesatkan Komite” yang terjadi pada sidang sebelumnya.

Perdana Menteri Inggris Theresa May telah menyatakan keprihatinannya atas tuduhan bahwa Cambridge Analytica mengeksploitasi data jutaan pengguna Facebook tanpa izin mereka dalam kampanye pemilihan.

Facebook telah menangguhkan Cambridge Analytica dari platformnya. Raksasa media sosial itu mengakui bahwa sekitar 2,70,000 orang telah mengunduh aplikasi dan membagikan informasi pribadi mereka dengan itu.
Namun, perusahaan menolak semua kesalahan dan bersikeras itu mengikuti prosedur yang benar dalam memperoleh dan menggunakan data.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Facebook atau informasi teknologi lain di Teknonisme.

tambah followers instagram,jualan instagram,gramcaster

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *