Begini Sejarah, Perbedaan, dan Kinerja Virus di Komputer

Teknonisme.com – Pada tahun 1949, ketika komputasi baru berusia sekitar satu dekade, ilmuwan Hungarian-Amerika Johnvon Neumann berteori tentang kemungkinan menulis program replikasi diri, yang kemudian dikenal sebagai virus komputer. Program-program ini, yang membutuhkan host untuk berfungsi, dirancang untuk melakukan modifikasi yang tidak sah dan tidak diinginkan pada komputer yang terinfeksi.

Awalnya, virus dirancang dan diuji di laboratorium komputer universitas. Virus pertama yang pergi ‘di alam liar’ – di luar komputer lab yang dirancang – adalah Elk Cloner yang ditulis oleh Richard Skrenta, seorang siswa sekolah di AS. Virus yang ditulis selama periode tersebut menyebar melalui floppy disk dan karenanya tidak pernah menimbulkan ancaman keamanan utama.

Sejak kapan virus menyebar melalui internet?

Serangan besar pertama terjadi pada tahun 1999 ketika seorang programmer Amerika, David L Smith merancang virus Melissa (diberi nama setelah melihat penari eksotis) yang bisa menyebar melalui email. Virus ini membutuhkan host untuk berjalan dengan baik, yang dalam hal ini adalah sebuah dokumen kata yang dilampirkan pada sebuah email.

Setelah dibuka, virus tersebut direplikasi dan dikirim ke 50 orang dalam buku iklan email. Lalu lintas email yang meningkat karena ribuan komputer yang terinfeksi memaksa beberapa perusahaan menutup layanan email.

BACA JUGA:

Apa perbedaan worm dengan virus?

Worm tidak memerlukan program host. Ini adalah aplikasi yang bisa mereplikasi dirinya sendiri dan mengirim dirinya melalui jaringan komputer.

Pada bulan Mei 2000, worm yang biasa disebut dengan Love Bug, Love Letter atau ILOVEYOU menyerang beberapa komputer di Filipina dan kemudian seluruh dunia. Ia melakukan perjalanan melalui email dan tidak seperti Melissa tidak memerlukan host.

Worm menyerang komputer dengan menimpa file dan menyembunyikan fotonya di lokasi yang berbeda. Worm kemudian menggunakan email untuk dikirim ke alamat yang tersimpan di komputer.

Lalu apa itu malware, trojan horse dan spyware?

Malware adalah nama generik yang diberikan untuk semua perangkat lunak berbahaya yang menginfeksi komputer. Termasuk virus, worm, trojan horse, spyware dan sebagainya.

Trojan horse adalah program yang digunakan untuk hack komputer oleh pengguna yang menyesatkan tentang konten aslinya. Trojan bisa digunakan untuk sejumlah besar tujuan. Misalnya, pada tahun 2007, sebuah Trojan diidentifikasi sebagai Storm Worm yang dirilis oleh para pengembangnya. Itu disebarkan dengan menggunakan pesan email dengan subjek tentang bencana cuaca, “230 tewas saat badai melanda Eropa.”

Setelah dibuka, Trojan menginstal dirinya sendiri di komputer dan membuka backdoor untuk hacker yang kemudian bisa mengubah komputer menjadi zombie atau bot dan menggunakannya untuk melakukan spamming yang lain.

Sebuah payload Trojan juga bisa memiliki spyware, sebuah program yang melacak kebiasaan pengguna internet dan karenanya membawanya ke situs web tertentu. Ini juga bisa digunakan untuk pencurian identitas.

BACA JUGA: Inilah 8 Fakta yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Bitcoin

Bagaimana dengan ransomware?

Ransomware adalah perangkat lunak perusak yang digunakan untuk pemerasan cyber. Setelah terinstal di komputer, Trojan menginstal ransomware yang mengenkripsi data yang tersimpan di komputer.

Korban kemudian diberitahu melalui peringatan layar yang menuntut uang tebusan yang harus dibayar di Bitcoin untuk menggunakan datanya. Bitcoin adalah mata uang digital yang dibuat oleh programmer atau kelompok pemrogram yang dikenal sebagai Satoshi Nakamoto.

Mata uang ini tidak tergantung pada sistem keuangan global untuk pertukaran antar penggunanya dan karenanya sangat sulit dilacak. Ransomware “WannaCry” akhir-akhir ini dalam berita menggunakan peluag melalui celah cacat pada perangkat lunak Microsoft untuk menginfiltrasi komputer korban.

Kebetulan, cacat ini ditemukan oleh Badan Keamanan Nasional AS dan kemudian bocor oleh hacker. Malware mengenkripsi data di komputer yang diretas dan kemudian meminta uang tebusan yang harus dibayar di Bitcoins, sebagaimana dikutip dari Gadgets Now, Rabu (31/1).

Baca juga artikel menarik lainnya terkait tech-history atau informasi teknologi terkini lain di Teknonisme.

tambah followers instagram,jualan instagram,gramcaster

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *