Apa yang Sebenarnya Terjadi Pada Spotify?

Teknonisme.com –┬áInvestor memiliki banyak alasan untuk menghindari Spotify Technology SA, pemilik layanan musik berbayar terbesar di dunia, saat mencatatkan sahamnya di New York Stock Exchange tahun ini.

Kerugian operasional perusahaan meningkat menjadi 378 juta euro ($ 461 juta) pada 2017, naik dari 235 juta euro dua tahun lalu. Rata-rata pengguna membayar hanya 5,24 euro per bulan untuk berlangganan, turun lebih dari 20 persen dari dua tahun yang lalu. Dan satu-satunya perusahaan musik online besar yang go public, Pandora Media Inc., sedang berjuang.

Namun, ada alasan untuk percaya saham Spotify akan melonjak begitu mereka mulai trading dengan simbol ticker SPOT. Perusahaan streaming musik itu memiliki semua keunggulan dari perusahaan pengeluaran besar lainnya dengan layanan berlangganan all-you-can-eat: Netflix Inc.

Spotify tidak membuat perbandingan langsung dengan Netflix dalam sebuah pengajuan pada hari Rabu (28/2), yang mengumumkan rencananya untuk mencantumkan di New York Stock Exchange, namun kepindahannya ke investor terletak pada tesis serupa dengan yang mendorong saham Netflix, yang merupakan kinerja terbaik di S & P 500 tahun ini. Spotify bahkan memiliki Chief Financial Officer yang sama, yang mengambil publik Netflix, yakni Barry McCarthy dan Chief Chief Officer Netflix Ted Sarandos yang duduk di jajaran dewan Spotify.

Internet telah mengubah cara orang mengkonsumsi hiburan, menciptakan sebuah pembuka bagi pemain baru untuk meningkatkan bisnis sklerotik. Sama seperti Netflix menawarkan kepada pelanggan alternatif DVD yang lebih murah dan lebih mudah daripada TV dan TV berbayar, Spotify telah memberi konsumen alasan untuk tidak membeli CD dari Walmart atau lagu dari iTunes.

“Spotify telah mengubah cara orang mengakses dan menikmati musik,” kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan. “Hari ini, jutaan orang di seluruh dunia memiliki akses ke lebih dari 35 juta lagu melalui Spotify, kapanpun dan dimanapun mereka inginkan, “sambung perusahaan tersebut, sebagaimana dikutip Bloomberg, Kamis (1/3).

Seperti Netflix, Spotify menawarkan akses kepada konsumen untuk memilih konten yang berputar-putar, sesuai selera mereka. Dan seperti Netflix, Spotify mengukir keunggulan besar, dan sekarang dikejar oleh pemain terbesar di bidang teknologi dan media.

BACA JUGA:

Bagaimana Cara Agar Spotify Tetap Bertahan?

Untuk menghindari kemungkinan terburuk lain, Spotify mesti cepat berbenah. Mereka harus berinovasi agar tetap bisa bertahan dalam industri internet, di mana semua orang menginginkan suatu hal baru dalam memuaskan hasrat penggunanya.

Dave Lee, jurnalis teknologi BBC mengungkapkan tiga hal yang mestinya bisa mereka lakukan agar sahamnya bisa laku di pasar saham, juga tetap bisa bertahan dalam industri internet yang semakin pesat saat ini.

Pahami aku lebih baik dari orang lain (bahkan diriku sendiri)

Setiap hari Senin, Spotify menurunkan daftar putar ubah ke dalam setiap akun pengguna tunggal, diisi dengan lagu yang menurutnya akan Anda sukai. Sementara banyak perusahaan telah berjanji untuk mencapai algoritma rekomendasi yang berhasil melakukannya dengan benar, tidak ada yang mendekati kualitas daftar Spotify’s Discover Weekly.

“Temukan Mingguan di Spotify lebih mengenal saya daripada yang saya kenal,” tulis seorang pengguna Twitter.

“Saya ingin berkencan dengan algoritma yang membuat daftar mingguan Discover Weekly saya di Spotify,” kata yang lain.

Hal itu adalah salah satu alasan banyak pengguna Spotify tetap bertahan. Hal ini semestinya masih bisa terus dilakukan, atau bahkan bisa lebih ditonjolkan dengan cara yang lebih bisa memahami sang empunya akun, agar Spotify terus mendapatkan pelanggan yang ‘berjanji’ tidak akan berpaling ke aplikasi musik lain.

Langkah strategis yang gigih pada tahun 2014 melihat Spotify membeli The Echo Nest, sebuah perusahaan yang menganalisis data untuk memprediksi kebiasaan mendengarkan di masa depan. Dalam membeli perusahaan, Spotify tidak hanya meningkatkan kualitas rekomendasinya sendiri, namun juga menurunkan pesaingnya. Echo Nest bekerja dengan Apple, Amazon dan Google, namun pihak terakhir tidak lagi melanjutkan kerja samanya.

Spotify mengatakan akan terus melakukan investasi “signifikan” dalam teknologi semacam itu.

“Ini adalah pembeda utama. Jika rekomendasi Spotify “membuat Anda” lebih dari yang lain, itu akan menang. Sebab, ada beberapa hal dalam hidup yang lebih memuaskan daripada menemukan musik baru,” ujar Dave lee, dikutip BBC, Kamis (1/3).

BACA JUGA:

Buat Label Rekaman

Salah satu solusi untuk menyeimbangkan pembukuan keuangan yang telah mengalami kerugian tahun lalu salah satunya mungkin adalah dengan membuat label rekaman besar miliknya.

Seperti Netflix, perusahaan yang menghemat jutaan dana yang keluar dengan menciptakan kontennya sendiri, oleh karena itu hindari kebutuhan untuk menegosiasikan deal-after-deal untuk membawa pertunjukan ke pasar yang berbeda di seluruh dunia. Yang disebut Netflix Originals sekarang menjadi fondasi popularitas Netflix, dan tidak ada alasan mengapa Spotify tidak dapat melakukan hal yang sama dengan musik.

Padahal, sudah memiliki head start yang masif. Data yang sama yang memberi kekuatan pada mesin rekomendasi-nya dapat memperkuat keputusannya tentang siapa yang akan ditandatangani, dan apa yang harus diproduksi.

Data besar, dan beberapa karyawan besar, bisa membuat Spotify melakukan hal yang sama dengan peluang kesuksesan yang bisa dibilang lebih besar. Dengan artis yang ada di dalamnya, Spotify bisa memiliki lingkaran distribusi musik yang lengkap, menghemat uang di setiap pembukuan.

Artis Spotify akan mendapatkan pemasaran gratis di situs streaming musik terbesar di dunia. Dan perusahaan tidak perlu membayar royalti atas musik yang dimilikinya.

Dengan memanfaatkan sistem pembayaran yang sama dengan pelanggan yang sudah ada, Spotify bisa menjadi satu-satunya tempat penggemar bisa membeli tiket pertunjukan untuk melihat artis tersebut.

Dan, tentu saja, artis Spotify akan eksklusif untuk Spotify.

Jual Perangkat Kerasnya Sendiri

Bulan lalu, Apple meluncurkan speaker HomePod, perangkat pewangi meja yang hebat, yang akan mengalirkan musik, namun pada satu kondisi penting: Anda hanya bisa menggunakan Apple Music.

“Spotify mungkin perlu melihat ke dalam pembuatan perangkat keras itu sendiri, meskipun dari tiga saran yang saya buat dalam bagian ini, ini adalah yang paling sulit dan paling tidak mungkin,” ujar Dave.

Untuk saat ini, strategi Spotify perlu membuat layanannya begitu bagus sehingga pengguna bersikeras untuk dapat mengaksesnya dengan cukup baik pada perangkat baru atau yang sudah ada.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Bussiness Technology atau informasi teknologi terkini lain di Teknonisme.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *